Halo temen-temen indocosugram semua! Kembali lagi nih di #ICGView, dimana kita melakukan wawancara dengan salah satu dari TOP 5 rating week minggu lalu.

Dan kali ini, kita akan mewawancarai kak @dxdcos1908, yang memerankan salah satu karakter dari Toy Story, bisa di cek di instagram @indocosugram ya.

Selain itu, ia juga merupakan Crossdresser yang terampil loh! Menarik bukan? Yuk langsung simak percakapan kami!

Q: Halo kak! Mungkin bisa memperkenalkan diri dulu ke teman-teman @indocosugram!

A: Halo, Nama saya Dino, asal dari Jakarta. Kalo nama cosplay atau ID Instagram ya biasa di @dxdcos1908, domisili sekarang di Jakarta. Pekerjaan saya di bidang tenaga kesehatan sekaligus mahasiswa, ya itu aja sih

Q: Sejak kapan berkecimpung di dunia cosplay?

A: Okay, kalo mulai cosplay nya itu pertama kali tahun 2014 saat selesai masa kuliah, diawali dari event Ennichisai di blok m, kemudian lanjut lagi di AFA yang waktu itu masih bertempat di  senayan. Waktu itu masih belum rutin banget sih. Saya pertama kali kenal cosplay itu ketika menjadi pengunjung event biasa, waktu di event HelloFest tahun 2013, terus dari situ tertarik melihat nya, okelah saya coba deh mulai cari info dan minat cosplay, dimulai dari yang sederhana-sederhana dulu karakter nya.

Q: Apa yang mambuat Kak Dino tertarik untuk masuk ke dunia cosplay?

A: Waktu itu kebetulan karena dateng ke event HelloFest, yang mana waktu itu termasuk event terbesar di Indonesia pada jaman nya yang menjadi ajang ngumpul nya cosplayer di indonesia, mulai dari pulau Jawa, sampai luar Jawa juga dateng semua kesana. Yang bikin seru nya ketika itu karena banyak sekali karakter-karakter bukan hanya yang populer yang di cosplay kan, tapi ada juga yang menurut saya “Wah ini karakter dari jaman saya dulu nonton film, nonton sinetron, atau pop culture apapun dari Indonesia maupun mancanegara. Ini seru juga komunitas nya”. Jadi ajang nostalgia masa kecil juga dan sekaligus mendapatkan hobi serta teman baru, terus bisa ngumpulin banyak ide kreatif juga seperti project-projectan (cosplay) juga. Yang terbaik dari hobi ini adalah kita bisa langsung merasakan dan mewujudkan semua itu dalam bentuk di mana kita langsung memerankan si karakter itu sendiri.

Q: Apa karakter pertama yang kak Dino Cosplay kan?

A: Dulu sih awalnya cuman sekedar nyari karakter yang baju nya bisa kita cari gampang aja, mungkin dari yang  udah ada di lemari, atau bisa mudah di cari toko, karena dulu kan belum tahu banyak maker, atau tehnik membuat kostum maupun properti nya, Styling wig pun juga belum terlalu ngerti. Jadi ya waktu itu cari yang relatif casual aja yang bisa di pake mungkin dengan gaya rambut sekarang, dengan baju yang seadanya. Dulu pertama kali saya meranin karakter dari serial Resident Evil 0, Billy Coen. Habis itu yang mulai serius karena dapat kenalan maker dan kostum bisa lebih ada bentuk karakternya saat meranin karakter Hajime Saito dari serial Rurouni Kenshin, pas di event AFA 2014.

Q: Okedeh seakrang kita membahas soal Post kakak yang sempat kita repost kemarin di @indocosugram. Kalau boleh tau, berapa lama untuk merencanakan Photosession tersebut?

A:  Sebenernya ini pertanyaan yang menarik juga sih karena bisa dibilang, ini project yang cukup “dadakan:. Sangat-sangat dadakan, karena yang ngajakin serta banyak ngurus project ini pacar saya juga, Nina Oruntia yang menjadi Bo Peep. Jadi dia emang fans berat banget sama serial Toy Story, trus dia juga pernah bilang mau buat rencana untuk Photses Toy Story, karena film nya juga waktu itu mau tayang. Dia dari lama sudah bikin untuk kostum Bo Peep nya, tinggal selesai in yang kostum Woody nya. saya liat, kebetulan juga ada barang-barang nya dirumah dari kostum yang lama, seperti sepatu boots, topi koboi nya juga udah ada, wig-wig lama yang bisa dipake juga kebetulan sudah ada. Jadi ya udah sekalian aja dilanjutin deh buat jadi project couple. Terus untuk nyari tempat nya, karena waktu itu habis nonton filmnya di bioskop, langsung muncul ide untuk rencana bikin di taman hiburan aja niatnya kita selain juga Photses sekalian juga rekreasi. Balik ke pertanyaan nya, sebenernya, gak terlalu lama juga sih waktu untuk perencanaan, sekitar sebulan kurang, karena ini kan project “dadakan” juga.

Q: Berapa budget yang dihabiskan untuk project ini?

A: Kalo alokasi budget untuk kostum, ya relatif gak telalu mahal juga karena kebanyakan sifatnya saya daur ulang, kita ngambil dari baju-baju dan bahan material yang lama serta masih ada, prop-props yang lama juga kita daur ulang lagi,semisal sepatu boots nya kita lapis lagi kulitnya, kalo celana jeans ada, sabuk bisa bikin dari busa hati, jadi gak terlalu makan budget banyak juga sih.

Justru yang paling habis banyak itu untuk beli tiket masuk ke taman hiburan nya, karena kita kan udah lama gak ke sana jadi agak kurang paham juga sama sistem harga nya gimana.

Q: wah, tapi gak papa dong demi dapet landscape yang bagus.

A: Bener banget, dan ini sebenernya kita agak nekat, plus ada cerita menarik juga di balik nya.

Q: wah boleh diceritain gak tuh?

A: jadi sebenernya kita agak gambling juga karena kita masih minim info tentang peraturan photo session di taman hiburan. Kita sempet ragu gak dibolehin masuk karena petugas-petugas nya juga ragu mau ngebolehin masuk atau enggak dikarenakan kita membawa barang yang cukup banyak. Jadi kita mundur dulu untuk diskusiin, dan Alhamdulillah akhirnya diperbolehkan masuk dengan sedikit “trik” penyesuaian dari kami seperti sudah memakai eberapa baju yang nantinya akan dipakai cosplay sehingga tidak terlalu banyak barang yang kita bawa masuk ke dalam.

Yang kocak lagi, pas udah di dalam tuh kan ada juga orang-orang yang ngajak foto bareng kita. Ada satu pengunjung yang setelah ngajak foto, saya pikir mau ngajak salaman kan. Eh ternyata, begitu tangan saya julurin di tangan saya ternyata malah diselipin uang Rp. 10.000 sama pengunjung tadi. Shock saya, “Astaga baru ini seumur-umur 5 tahun cosplay dikasih begituan udah macem Cosplayer yang cari nafkah eksibisi di tempat-tempat wisata”. Ya namanya rejeki gabisa di tolak, mayan lah buat beli minuman.

Q: okedeh, kita ganti topik nya deh. Kalo kita lihat di instagram nya kak Dino kan sering banget cosplay crossdress nih

A: Iya bener banget, cukup sering bisa dibilang. Beberapa tahun terakhir ya lumayan banyak juga karakter yang di peranin, meskipun awalnya tidak dari situ, haha. Crossdress kalo boleh jujur bisa dibilang Jalur Sesat tapi nikmat Hahaha. Nikmat nya kalo cukup berhasil dan totalitas, kalo enggak berhasil ya ga nikmat juga sih hahaha. Sesatnya karena bisa bikin “kecanduan”.

Q: Sejak kapan mulai masuk ke ranah crossdress cosplay?

A: Dulu saya pertama kali liat crossdress di event HelloFest, pas itu lagi jaman-jaman nya tren serial “Attack on Titan”, jadi pas HelloFest isinya AoT melulu coser nya. Terus ada salah satu coser yang meng cosplaykan karakter Annie Leonhart, ya karena belum kenal juga, saya tau nya itu cewek coser nya. Terus ada temen bilang “lu tau gak? Ini yang ngosplein cowok njir”. Kaget juga, karena cukup berhasil kalo saya liat. Dari situ, baru tau lah kalo ternyata ada juga yang beginian, ajang “bencong-bencong an” begitu haha.

Terus setelah lama nge-cosplay, akhir nya ketemu salah satu temen cosplay, Riki Aulyandra yang ternyata pernah crossdress juga, dan surprisingly jadinya cantik. Lalu pas dateng ke HelloFest tahun berikut nya, akhirnya kenal juga salah satu crossplayer, Rikku Tachibana,  waktu itu dia jadi Claire Redfield dari Resident Evil. Akhirnya, singkat cerita saya “kejebak” jeblos untuk ikut crossdress nya waktu di ICC tahun 2015 karena diajakin suatu project sama Rikku & Riki.

Day 1 saya cosplay biasa jadi Portgas D. Ace, nah pas day 2 nya baru nyoba Crossdress, padahal waktu itu badan lagi relatif fit fit nya kan, jadi termasuk “nekat” juga sebenernya. Project nya waktu itu barengan sama Rikku untuk jadi char Jason sama Freddy versi Bishoujo series nya Kotobukiya. Tapi sebelum itu, saya perhatiin lagi untuk postur badan Jason, ya boleh lah masih ada “Kekar-Kekar”nya gitu kan, kayak cewek strong, muka dan make up nya pun relatif bisa masuk untuk dicoba dan karena akhirnya penasaran juga, saya pikir lumayan juga buat nambah Portofolio dan pengalaman juga. Dibantuin lah dari segala macam Props nya sama Rikku mulai dari (maaf) Pakaian dalaman dan macem-macem nya haha. Sempet “Test Drive” juga sebelum event dan, ya oke juga sih ya hasilnya menurut kita, tinggal ntar pas eksekusi nya aja di event

Besok nya pas dateng event, jujur masih ada perasaan ngeri-ngeri juga terutama sama tanggapan sama orang-orang terutama temen-temen kalo tau saya crossdressing begini kan siap dicaci maki sama bully aja deh. Dah dengan modal nekat, akhirnya masuk ke Venue eventnya, dan akhirnya ketemu temen-temen. Di situ, eh kagetnya banyak banget tanggapan dari yang kayak “WAH GILA LU”, “NEKAT LU” sampe Rikku jelas banget di salah-salahin karena “Ngeracunin” saya untuk Crossdressing kan. Dari banyak tanggapan yang bisa dibilang “positif” di situ lah, awalnya coba-coba baru mulai ada rasa tertarik kembali untuk Crossdressing ke depan.

Q: Kenapa bisa suka sama Crossdressing?

A: Ya kalau dari saya pribadi sih ini merupakan suatu tantangan baru dan tingkat tersendiri dalam hobi Cosplay. Ada seni nya dan bukan ilmu sembarangan juga di cosplay, karena sejujurnya memang susah. Termasuk tingkat tertinggi di cosplay kalo aku bilang, mulai dari cowok jadi cewek, begitupun sebaliknya. Gak bisa sembarangan. Kalau saya boleh ambil contoh di beberapa seni tari/peran di budaya Jawa pun ada yang pelakunya melakukan tehnik “Crossdress”. Terus kesulitan lain nya mental juga harus kuat kan. Karena, waktu itu pernah salah satu temen ku nekat coba crossdressing, tapi persiapan nya gak maksimal, nyari karakter nya pun juga yang kurang sesuai sama postur tubuh maupun karakter wajah nya, jadi nya ya (maaf) di kata-kata in ama temennya. Akhirnya dia mundur dan ngerasa minder karena merasa jatuh secara mental.

Q: Pernah gak dapet tanggapan-tanggapan negatif dari sekitar gitu?

A: Ada, tapi ya ngomong secara gak langsung, jadi kayak bilang “lu kalo bisa jangan crossdress lagi lah, sayang banget cosu lu kan bagus-bagus” ya saya menanggapi nya dengan santai juga. Karena, saya kan gak terus-terusan crossdress juga di cosplay ini. Lagipula perilaku crossdress ini gak saya bawa ke dunia nyata juga, begitu selesai cosplay di dunia nyata ya saya balik ke normal lagi. Kekhawatiran dia sih alesan nya sampai di sangkut pautin sama LGBT juga. Saya pernah bilang ini pas jadi salah satu “narasumber dadakan” di salah satu event, LGBT itu udah beda banget, gak bisa di sangkut pautkan sama cosplay, karena cosplay sendiri itu seni. LGBT saya katakan itu memang sudah jalan hidup dan pilihan orientasi seksual sendiri dari seorang manusia. Intinya ya kalo cosplay dalam memerankan sebuah karakter, ya itu gak akan saya bawa ke dunia nyata. Bahkan saya yang namanya pake make up itu cuman pas cosplay aja, kalo di dunia nyata nya ya balik “dekil” aja gitu, normal-normal aja.

Ada tanggapan negatif lain kayak ngancem mau unfriend atau nge-block sosmed juga. Terus ada juga yang di depan saya ngomong baik, tapi di belakang bikin status nyindr-nyindir. Tapi balik lagi kalau saya liat masih banyakan respon dan tanggapan positif nya lebih baik saya ga terlalu ambil pusing sama “Hater”. Beberapa crossdresser lain seperti kawan kawan saya juga pernah mengalami hal demikian, cuman kita sih ya santai aja sih ya. Selama terus mendapat respon positif serta kesenangan ya kita lanjut jalanin aja.

Q: Apa hambatan terberat yang pernah di alami selama crossdressing?

A: yang berat itu ya saya crossdressing masih sembunyi-sembunyi. Nyimpen barang-barang seperti kostum dan segala macam nya harus pinter-pinter nyimpen dirumah. Pernah suatu kejadian, ada beberapa pakaian itu kecampur sama cucian baju dirumah, kayaknya orang di rumah pada gak sadar atau gimana, pas di temuin di tanya kan “Ini dalaman punya siapa?” ya saya gak mungkin ngaku dong haha. Akhir nya di balikin lagi ke bak pakaian. Pas mereka pada pergi, diam-diam saya ambil dan umpetin. Akhirnya kepikiran “wah ini bahaya kalo disimpen di rumah terus nih”. Akhirnya, saya pindahin lah beberapa ke gudang dirumah temen, jadi nya ada semacam “markas rahasia” tempat nyimpen barang cosplay disitu.

Q: Ada karakter favorit? Mau yang crossdress atau yang biasa?

A: Kalo cosplay cowok, ada Portgas D. Ace, itu udah paling bagus, dan sangat proud banget ngebawain karakter tersebut, dan Alhamdulillah cukup banyak dapet prestasi juga dari itu.

Kalo Crossdress, paling favorit Wonder Woman sih, karena bikin nya termasuk niat, sampe revisi berulang-ulang, terus juga karena suka banget ama karakter nya dan salah satu favorit di DC Comics universe. Alhamdulillah ada dapat prestasi juga saat crossplay itu.

Kalo yang memorial banget ada dari serial Pop Team Epic, karena perilaku mereka itu ngena banget sama saya dan pacar saya haha. Kita pasti ada aja ngebahas Pop Team Epic setiap hari nya, haha.

Q: ada gak cosplayer favorit atau yang biasa di jadikan panutan?

A: Banyak sih sebenernya, cuman kalo yang favorit banget, saya suka yang Multi talenta, jadi gak cuman hebat di cosplay aja, tapi juga ada kelebihan lain, seperti bisa fotografi, atau crafting, punya skill untuk entertain orang, tapi masih nguatin banget cosplay dia. Salah satunya Leon Chiro karena dia emang totalitas banget kan pokoknya orang nya ini gak cuman modal cakep doang, tapi dia juga berusaha untuk semirip mungkin dengan karakter, sampe dia habis-habisan latih badan, makan gak enak, terus dia juga mencoba In Char juga, juga dia pinter nge-service orang gitu bahkan Cuma sekedar signing gratis tanpa harus beli merchandise dia juga melayani nya sebaik mungkin, di ajak ngobrol, di masukin Instagram Stories, apapun yang dia bisa lakukan untuk fans nya.

Ada juga Alyson Tabbitha, dia hebat banget sebagai crossdresser juga, dia brilian banget. Semua hal, dari kostum, make up, semua habis-habisan, di total in banget. Kemudian ada Pugoffka, yang selain bagus dalam Cosplay juga pinter dalam tehnik fotografi.

Kalo dalam negeri, aku suka teh Wawa / Hendalis Rema, salah satu representative WCS dari Indonesia tahun 2017, dia bagus karena dia cukup low-profile, dan dia sangat enjoy serta masih totalitas dengan hobi cosplay nya. Apa yang dia suka, gak harus ngikutin trend, apa yang dia mau dia buat total habis-habisan.

Terus juga ada John Switch, Karena, aku liat passion dia tinggi banget di Crafting, bener-bener dia enjoy ngerjain semuanya, buat setotalitas mungkin, gak mau ngikutin arus mainstream juga, apa yang dia suka dia buat semaksimal mungkin. Saya pernah ikut kelas pembuatan props nya, dari situ dia keliatan orang yang telaten dan kreatif banget. Last but not least rekan terbaik saya Nina Oruntia, yang sudah sangat berpengalaman dalam dunia percosplay-an, saya benar benar respect sama daya kreatifitas serta kegigihan nya di dunia Cosplay maupun crafting sampai sejauh ini, dari mulai hobi ini belum terlalu populer di Indonesia sampai sekarang ini. Tentunya saya juga masih memiliki banyak sekali daftar nama-nama cosplayer yang mohon maaf tidak dapat saya sebutkan di sini, namun sampai saat ini selalu saya kagumi dalam hobi ini.

Q: Ada gak yang ingin di sampaikan ke Temen-temen @indocosugram?

A: Untuk kalian, Cosplay ini hobi, dalam artian hobi itu kan tujuannya untuk mencari kesenangan, cobalah untuk membuat ini menjadi sesuatu yang menyenangkan. Jangan sampai jadi beban hidup ataupun sesuatu yang gak enak. Kalo kalian merasa hobi ini udah gak enak, Artinya ada yang salah. Bisa dari kalian sendiri, komunitas mu, teman-teman sekitarmu, atau cara mu menyikapinya. Jadi buat ku ini hobi yang  Eternal, bakal abadi. Kalo ada yang bilang mau pensi, harus nya gak mungkin karena tidak ada ikatan kontrak. Bagi ku gak ada kata pensi di hobi cosplay ini. Kalian bisa nikmatin cosplay ini gak harus sebagai cosplayer, bisa dengan jadi fotografer, atau bisa jadi pengunjung event, ketemu sama temen-temen lama dari hobi ini. Kalo suatu saat kalian pengen ngosple lagi, ya tinggal cosplay lagi. Hobi ini gak mandang usia atau lagi sibuk apa, jalanin aja senikmat mungkin, tapi yang terpenting jangan lupa kalau kalian masih ada Real Life yang jauh lebih penting.

Hal yang juga penting, mulai lah cari lingkungan teman-teman yang positif dalam hobi ini. Dalam artian, yang bener-bener niatan dari awal itu memang mau cosplay, mau berkembang dan berjuang bareng. Karena akhir-akhir ini kalau saya boleh jujur (maaf) banyak banget orang-orang yang “sok jadi” cosplayer hanya sekedar untuk panjat sosial, buat “drama negatif” atau sensasi, cari pacar, atau alasan lain nya yang gak berkorelasi dengan hobi ini, kemudian sayang nya dia gak maksimal melakukan hobi cosplay nya. Kecenderungannya malah bikin ribut, dan buat stigma negatif dari hobi/komunitas ini. Pesan saya mulai lah dari hal yang sederhana, belajar respect terhadap diri sendiri, terhadap rekan lain di hobi ini, belajar berperilaku yang sopan seperti hal yang sederhana saja misal menjaga kerapihan dan kerapihan venue event atau ruang ganti, bersikap sopan dengan rekan yang baru dikenal seperti cosplayer,maker,panitia event organizer, maupun fotografer.

Q: Terima kasih kak Dino telah memberikan kita kesempatan untuk ngobrol-ngobrol ringan kali ini!

A: Sama-Sama!

Jika kalian ingin mengetahui lebih lanjut tentang kak Dino, kalian bisa pergi ke  https://www.instagram.com/dxdcos1908/

Kiky

Kiky

Founder @indocosugram yang biasa di panggil "Nchou" di Line Openchat maupun di Discord Indocosugram. Penyuka hobi Cosplay, Jejepangan dan sekarang mendadak jadi Kpopers (lagi) dan WIZ*ONE garis keras

One Comment

Leave a Reply